Curhat-curhat awal mula laptop asus rusak

Dua minggu lalu, saya terpaksa beli laptop baru karena laptop asus seri X450J yang saya beli 2 tahun lalu motherboardnya rusak gara-gara overheat. Pas banget beberapa bulan 3 bulan setelah garansinya habis. Saya ga ngerti kenapa laptop tersebut yang sebegitu cepatnya bermasalah. Masalah baterai dan LCD dalam 2 tahun. Mungkin kali ya saya makenya ugal-ugalan. Tapi toh saya juga ga pakai buat gaming. Palingan juga laptop sering hidup terus ya karena sebagai anak kosan yang ga punya tv, apalagi kalau mainannya bukan laptop.

Ini asumsi saya saja, awal mula masalahnya itu muncul overheat dari baterai. Baterainya cuma tahan 2 jam. Kata teman, ini memang karena intelnya seri HQ yang dimana lebih boros listrik dibanding seri U. Akhirnya jadi sering nyolok terus karena ya kali nonton ataupun ngerjain tugas cuma 2 jam. Baterai pun drop ga bisa ngecas full lagi. Cuma bisa sekitar 80% dan keterangannya itu charger but not plugging. Dan terakhir pun paling lama itu pakenya 20 menit. Kalau ga pake program yang berat-berat bisa lah 30 menit. Dulu sempat mau ganti baterainya sih, tapi ditunda-tunda terus karena malas ngeluarin duit. Toh katanya baterai tanam lebih aman, jadi kalau dicolokin terus gapapa. Tapi yah ujung-ujungnya tetap rusak.

Charger laptop asus memang pernah diganti waktu saya kp bulan juni 2016. Chargernya korslet, kadang menimbulkan percikan api, dan parahnya membuat listrik rumah jatuh. Pernah suatu malam listrik di rumah yang numpang waktu lagi kp itu tiba-tiba mati sesaat setelah saya nyolokin charger laptop. Dulu juga pernah satu aliran listrik di tempat biasa mahasiswa nongkrong mati gara-gara itu charger. Untung aja ga pernah nyolokin di perusahaan tempat kp karena emang ga dibolehin bawa laptop sendiri. Saya muter-muter keliling kota tempat kp dan ga ada nemu charger yang sesuai. Kebetulan charger laptop asus saya emang gede voltase (kayaknya). Kebanyakan jual yang volt nya lebih kecil. Jadilah saya nitip ke orang tua buat dibeliin di Pekanbaru. Kalau beli kecil toh nanggung juga belinya. Belinya di toko komputer biasa. Si penjual nawarin mau beli yang kw atau yang asli. Saya milihnya yang asli jadi mesti nunggu beberapa hari lagi.

Nah lanjut saat orang servicenya bilang laptop overheat. Trus saya tanya-tanya dan bilang kalau pernah ganti charger. Nah si petugas bilang bisa jadi itu penyebabnya karena charger kw. Si petugas juga bilang kalau asus ga jual charger ke counter-counter. Mereka cuma jual resminya di asus service aja. Nah nah masa sih gara-gara chargernya kw -___-. Yah lebih baik sih pake charge ori langsung yang dibeli di service centre biar aman.

Ceroboh lainnya itu ketika laptop di sleep tapi tiba-tiba hidup sendiri. Jadi tahun-tahun ini laptop suka saya sleep karena mau cepat dan ternyata laptopnya hidup sendiri ga benar-benar sleep. Lalu kemudian habis baterainya dan mati sendiri. Kadang dalam posisi sleep saya lupa dan langsung masukin ke tas dan bawa ke kampus. Eh ternyata di dalam tas laptopnya hidup sendiri dan panas banget ketika saya pegang. Mungkin bisa jadi ya posisi sleep itu ga bagus buat laptop. Lebih baik kalau ga benar-benar dipake dalam waktu lama mending langsung dimatikan saja.

Kebiasan laptop yang dipake sampai benar-benar drop ini kayaknya emang faktor lainnya. Kadang saya suka maksaiin dihidupin lagi laptopnya setelah posisi sleep otomatis ketika baterai 10%. Saya mulai percaya ini cukup berpengaruh bikin laptop cepat rusak. Dalam setahun baterai udah drop dan gabisa dicas sampai 100%.

Akhirnya setelah laptop ini wafat, saya mendadak suka nanya-nanya teman perawatannya gimana. Berikut ini beberapanya:

  1. Jangan biarkan laptop ngecas terus ketika kita sedang tidur. Kalau ga dipakai ya langsung dicabut.
  2. Ada juga yang bilang kalau gapapa dicolok terus casnya asal laptopnya dalam keadaan kita pakai. Gapapa ga dicabut walau udah 100%.
  3. Ada juga yang saranin buat cabut cas nya kalau udah penuh 100% dan nanti pasang lagi kalau udah mau drop 20%an. Kayaknya saya ikutin cara ini sih.
  4. Rajin bersihin kipas laptop setiap 6 bulan. Bisa ke tukang service yang di counter-counter biasa untuk menghindari terjadinya overheat di motherboard. Kan jadinya bisa lebih berabe, gapapalah keluar duit sedikit-sedikit.
  5. Jangan pake laptop di kasur, kalau pun terpaksa, alas laptop dengan sesuatu yang keras. Jangan sampai lubang kipasnya dan lubang-lubang sirkulasinya ke tutup. Di kasur banyak debu sehingga bisa bikin kipas laptop cepat kotor dan lubang sirkulasi udaranya ke tutup.
  6. Beli kipas laptop portable yang bagus kalau laptop ternyata cepat panas atau putaran kipas laptopnya udah ga kencang lagi.

Sekian tips-tips dari amatiran ini. Sejujurnya masih sedih karena bulan-bulan ini banyak pengeluaran dan duit yang hilang.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s