Tragis, laptop rusak dan kecopetan di angkot di minggu wisuda

Saya udah balik ke bandung sejak tanggal 3 Juli 2017. Sangat terpaksa balik cepat karena mau mengurus persyaratan untuk kelulusan pada bulan Juli ini. Perbaiki buku TA, bayar iuran wisuda, nunggu pengumuman hasil yudisium, dan lain-lain dikerjakan dari tanggal 3-7 Juli. Setelahnya saya tidak punya kegiatan lain. Di kosan, main hp, main hp, main hp, main ke kosan orang. Btw, judulnya udah kayak clickbait yutub belum? hahaha.

Laptop saya rusak saat itu. Setelah dicek di service centre asus selama seminggu, hasilnya ternyata sakit parah, udah koma alias motherboardnya rusak. Ternyata bulan lalu adalah saat terakhir kalinya saya bisa bersama dengan si asus yang baru menemani saya selama 2 tahun. Cukup bersedih karena ternyata umurnya sangatlah pendek. Si asus adalah laptop pertama yang saya beli dengan uang sendiri. Speknya cukup tinggi kala itu, intel i7, vga nvidia. Kata orang sih bagus (ya walaupun masih kalah sama macbook) tapi saya dasarnya memang tidak mengerti per-laptop-an ini jadi penggunaan dan perawatannya tidak benar. Lumayan sedih, terutama karena saya belum puas pakainya. LCDnya juga baru diganti kurang dari setahun yang lalu dan bodynya masih cantik.

Oke, lanjut ke tragedi hilangnya dompet beserta duit rekening.

Kamis 20 Juli adalah hari gladi resik dan foto-foto pakai toga di spot-spot indah di kampus. Saya sengaja mengambil toga lebih cepat sehari agar tidak usah ke annex (buat ambil toga) habis dari sabuga lalu ke kampus lagi. Jadilah hari itu saya naik angkot ke sabuga bersama teman. Awalnya di angkot sepi, kemudian di ganesha stationary naiklah rombongan mahasiswa. Tas saat itu memang tidak saya pangku ke depan Karena merasa aman toh sama-sama mahasiswa mana mungkin ada copet. Saya pun mengobrol dengan teman dan badan saya agak miring, tas pun masih saya sandang ke punggung. Bodohnya saya disini. Pas di depan sabuga semua orang turun. Ga punya feeling apa-apa kalau telah terjadi sesuatu. Dari jam 8 pagi hingga 11-an siang saya mengikuti gladi resik dengan khusyuk tanpa mengecek tas. Tas saat itu juga dalam kondisi tertutup. Tapi ada sih saya rasa menutup tas Karena terbuka sedikit, disini saya masih belum sadar. Saat saya mau beli makan jam 11, saya cek kok dompetnya ga ada, padahal tadi saya bawa. Saya positif thinking aja mungkin dompet saya ketinggalan Karena memang saat itu saya sedikit terburu-buru perginya. Untung masih ada duit 20rb di kantong buat beli makan.

Habis foto-foto di kampus, saya pulang ke kosan. Kebetulan teman juga mau main ke kosan. Saya cek di kamar, kok dompet ga ada. Jangan-jangan beneran hilang nih, rasa takut dan sedih pun muncul. Dengan tangan gemetar dan harap-harap cemas semoga duit saya di rekening masih aman, saya cek melalui internet banking di hp. Saya termenung, duit saya sudah hilang tinggal 200rb-an. Astaghfirullah. Innalillahi.

Lalu saya blokir kartu atm saya ya walaupun sudah sangat-sangat telat. Ya manatau kan saya ada dikirim duit sama ortu atau pun reimburse pengerjaan TA dari kampus. Baterai hp kritis pula. Dengan susah payah usaha nelpon bank 2 kali Karena hp tiba-tiba mati. Setelahnya saya pun ke bank untuk mengecek lokasi dimana uang saya dipakai si copet. Ini copetnya agak lihai. Dia pake uang saya buat belanja-belanja baju sampai sisa ampas rekeningnya doang. Kurang lebih satu jam dia pake dari pukul 8an sampai 9. Setelah dapat informasi tersebut, saya bergegas ke polsek untuk mengurus surat hilang.

Sampai malam saya masih penasaran. Saya pun meminta bantuan teman untuk menemani ke toko tersebut mengecek cctv-nya. Alhamdulillah ada dan ternyata bentuk si pelaku benar-benar mengelabui. Tampangnya seperti anak kuliah lebih ke pasca sarjana karena udah tua, pake tas ransel, pake kemeja, tampang baik-baiklah. Banyak yang aneh-aneh memang, penjahat itu ternyata tidak hanya yang tampangnya seram tetapi yang baik juga banyak jadi adalah penjahat.

Insyallah harus ikhlas. Semoga yang profesinya copet cepat dapat hidayah sehingga tidak ada korban-korban berikutnya dan memberikan rasa aman ketika menggunakan transportasi umum.

Urasan kehilangan saya sudah biasa. Hampir tiap tahun saya kena. Mulai dompet hilang, motor hilang, kena tipu. Tapi alhamdulillah masih balik lagi, walaupun yang motor balik cuma mentahnya aja. Dan tahun ini adalah yang terparah, duitnya ga balik lagi. Sebagai pendatang di Kota Bandung ini memang harus hati-hati dimana pun. Saya yang sudah terbiasa dengan keamanan di kota saya dulu belum pernah ngerasain kerasnya kehidupan di kota besar. Hidup aman dan nyaman. Tukang ngamen pun tidak sebanyak disini yang bisa setiap 3 menit silih berganti ketika sedang makan di angkringan.

Dari kejadian ini pun, saya dapat banyak pelajaran lagi dan diingatkan akan banyak hal lagi.

  1. Hati-hati di transportasi umum, selalu waspada. Letakkan tas di depan, entah itu jaraknya dekat ataupun jauh. Hindari jangan mengobrol dengan teman ketika di angkot. Berdoa agar diberi keamanan.
  2. Duit itu kalau sudah waktunya keluar bisa aja dengan banyak cara. Kalau tidak melalui sedekah, zakat ya bisa jadi dengan dicuri. Ikhlaskan. Memang sepertinya lebih baik dengan bersedekah secara rutin, biar harta jadi berkah.
  3. Jangan niatkan hal jelek untuk menggunakan uangnya. Misalnya saya yang memang ada niatan buat jalan-jalan ke kota lain sendiri sambil menunggu daftar ulang S2 ini yang bener-bener nanggung jadwalnya. Jelas tanpa mahram bepergian kan berdosa. Ya walaupun buat banyak orang hal ini biasa, tapi kalau saya rasanya ga pernah kesampaian dari sejak awal kuliah di bandung. Langsung ditegur sama Allah deh, apalagi perginya ga bilang-bilang orang tua. Ya walaupun udah tau jawabnya ga boleh tentu dilarang karena itu ada dosanya. Ke kota lain aja sendiri ga boleh, apalagi sekolah ke luar negeri sendiri. Saya anggap saja ini bentuk cinta orang tua lebih daripada orang tua yang lain kepada anaknya.
  4. Segera blokir kartu atm dan urus surat hilang. Tinggal kartu atm, kartu-kartu lain yang penting (ktp dan sim), dan bawa uang secukupnya jikalau bepergian tidak terlalu lama. Bisa diganti dengan bawa fotocopy nya saja.
  5. Ikhlaskan. Berdoa semoga dompet tersebut bisa kembali lagi beserta isi kartu-kartunya. Ngurus kartu-kartu itu butuh waktu banyak.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s