Makan (tidak) harus pake cabe

Loh makannya ga pake cabe? Mana enak makan tu, ndak berasa. Coba lihat adek ni, kecil-kecil berani dia makan pake cabe. Ini dah besar ndak juga makan pake cabe.

‘Iya ndak suka pedas’, jawab saya singat. Dalam hati: apa salah nya ga makan pedas, ga jadi cupu juga, malahan bagus hemat belanja, harga cabe mahal, dst, wkwkwk.

Pertanyaan yang cukup sering ditanyakan om dan tante ketika melihat saya makan ga pake cabe. Apalagi pas waktu lebaran makan bersama, masih ada yang nanyain. Dari banyaknya jenis makanan minang yang penuh dengan bumbu rempah-rempahnya, gulai santan, goreng sambal, dan goreng-gorengan bercabe, biasanya saya memilih makanan yang cabenya ga keliatan ataupun jenis gulai-gulaian yang ga terlalu pedas. Yang makanannya penuh lumuran cabe merah dan cabe hijau tidak saya ambil.

Ini masalah selera sih.

Biasanya di pekanbaru, memang kebanyakan makanan yang dibeli dari warung makan langsung dikasih sambal di makanannya. Ga ada level-levelan pedas. Sama semua pedasnya satu menu. Jadi kalau pesan nasi goreng atau mi goreng ga bilangin penjualnya supaya ga pedas, ya jangan harap bakalan ditanyain.

Selama nge-kost di bandung, kebutuhan makan saya alhamdulillah baik-baik saya. Malahan saya aman makannya dari kepedasan karena cukup banyak makanan yang dijual ga pedas, walaupun keliatannya pedas-warna merah, tapi ga pedas sama sekali hahaha. Kalau pesen makan semisal nasi goreng dan mi goreng, di menu ada level pedasnya bahkan hingga 5 level. Awal-awal saya heran ada banyak loh yang seperti ini. Kalau pesan makan pun begitu, penjual sering nanyain pake sambal atau engga, pedas atau engga.

Dan baiknya lagi, ga ada teman saya yang heran kalau liat temannya makan polos (ga pake sambal, ataupun tomat, kecap). Biasanya kalau titip makan juga sering ditanyain teman, mau pedas atau engga. Biasa aja tuh. Malah agak ‘wow’ gitu kalau ada teman yang makannya penuh dikasih sambal, sedangkan dia cuma ambil secuil sambal. Sambal bandung kadang-kadang emang ga terlalu pedas sih. Biasanya anak sumatera yang makannya harus pake sambal. *Pengecualian saya*

Balik lagi, ini masalah selera.

Sikapi biasa saja, yang selera makannya agak beda. Selera boleh beda-beda, tapi minumnya tetap teh botol sosro. Sekian.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s